RM772,262 Ditinggalkan Single Mother Untuk Kakaknya Bagi Membesarkan 2 Anak

Share & Comment:

Miri – Kejadian yang menyayat hati menimpa seorang ibu tunggal yang berusia 40 tahun, Siti Hawa, yang meninggal dunia akibat kanser payudara. Namun, sementara dia telah meninggalkan dunia, dia tidak pernah meninggalkan tanggungjawabnya sebagai ibu. Kisah ini adalah tentang kebijaksanaan dan kesetiaan seorang kakak yang telah diberikan tanggungjawab untuk membesarkan dua anak Siti Hawa selepas kematiannya.

Apa yang membuat kisah Siti Hawa ini lebih menyentuh adalah keputusan bijak yang diambilnya beberapa tahun sebelum kematian tragisnya. Tiga tahun yang lalu, dia menggunakan kalkulator di laman web IltizamGroup.com untuk menganggarkan jumlah kos saraan dan perlindungan yang sesuai bagi mereka. Dengan mengambil kira perbelanjaan bulanan sebanyak RM4,420 dan mengambil kira bahawa dia perlu menyara anak-anaknya sehingga mereka mencapai usia 20 tahun, kalkulator tersebut menyarankan jumlah wang persaraan dan perlindungan sebanyak RM772,262. Keputusan ini diambilnya untuk memastikan bahawa kakaknya, Siti Hajar, akan dapat menjaga kedua-dua anaknya sekiranya sesuatu terjadi padanya.

Inspirasi untuk mengambil takaful hayat datang daripada seorang rakannya yang telah menceritakan kisah betapa tepat keputusan untuk mengambil polisi takaful. Rakan tersebut menerima hibah daripada polisi takaful hayat yang telah diambil oleh suaminya sebelum dia meninggal dunia secara tiba-tiba semasa bekerja. Kisah ini telah mengilhami Siti Hawa untuk mengambil langkah yang sama untuk melindungi keluarganya.

Dengan keputusan ini, Siti Hawa memutuskan untuk melanggan polisi takaful hayat melalui Encik Anas, seorang ejen takaful daripada IltizamGroup.com. Semasa proses permohonan, Encik Anas mengesyorkan satu produk takaful yang dikenali sebagai HLM Takaful i-Care Hasanah Privilege. Produk ini hanya memerlukan bayaran bulanan sebanyak RM269 sahaja. Mereka hanya perlu membayar selama 10 tahun, tetapi perlindungan akan berterusan selama 20 tahun.

Pada mulanya, Encik Anas mencadangkan agar Siti Hawa hanya mengambil separuh dari jumlah perlindungan yang disyorkan. Ini untuk mengurangkan jumlah bayaran bulanan yang perlu dibayar. Namun, Siti Hawa tetap dengan pendirian asalnya. Dia ingin anak-anaknya dijaga dengan gaya hidup yang sama seperti ketika dia masih hidup.

Siti Hajar, kakak kepada Siti Hawa, berkata, “Saya bersyukur kerana adik saya telah mengambil takaful hayat ini. Sekarang saya dapat memberi tumpuan kepada pemeliharaan anak-anaknya. Ketika kami merancang ini bersama-sama tiga tahun yang lalu, saya tidak pernah berfikir bahawa adik saya akan pergi lebih awal daripada saya. Adik saya sangat berpikir jauh dan seolah-olah dia tahu dia akan meninggal dunia tidak lama lagi. Kalaulah tiada duit hibah dari polisi takaful hayat ini, saya pun tak tahu macam mana saya nak besarkan mereka ini memandangkan pendapatan saya pun tidaklah sebanyak mana.”

Siti Hajar juga memberitahu bahawa adiknya juga telah sedia menyediakan dokumen wasiat dan pelantikan penjaga untuk anak-anaknya itu. Ini kerana beliau khuatir bekas suaminya akan cuba memporak perandakan hidup mereka.

“Biarlah duit hibah ini nanti jadi hadiah terakhir dari saya,” terang Siti Hajar akan kata-kata adiknya dahulu sambil mengalirkan air matanya.

Kisah Siti Hawa dan Siti Hajar mengingatkan kita tentang kepentingan perlindungan kewangan dalam menjaga kestabilan kewangan dan membantu keluarga kita dalam masa-masa yang sukar. Mereka juga menunjukkan betapa pentingnya menjadi bijak dalam merancang masa depan kewangan kita, terutama apabila kita mempunyai tanggungjawab terhadap keluarga kita.

Ini juga adalah contoh yang baik tentang bagaimana takaful hayat dapat membantu keluarga kita melewati masa-masa yang sukar dengan lebih mudah. Takaful hayat bukan hanya tentang memikirkan diri sendiri, tetapi juga tentang memberi perlindungan kepada orang yang kita sayangi. Semoga kisah ini dapat menginspirasi lebih banyak orang untuk mengambil langkah berjaga-jaga dalam urusan kewangan mereka.

Syarikat Takaful


Share & Comment: